Wednesday, April 28, 2010

Jaja dan Din




Selepas menanti dengan penuh perasaan, dan hati yang gundah gulana, akirnya buku cerita Jemari Seni, JAJA dan DIN selamat sampai ke tangan saya. Fuh, susah betul nak dapatkan buku ni. Sian Jemari Seni kena hantar dua kaili, dek kerana tidak sampai pada penghataran pertam. Terima kasih banyak-banyak Jemari Seni sebab hantar juga, sebagai ganti. Terharu sangat!


Dan sangatla best nye pasal Jaja dan Din ni. Ish, Jaja si berambut lurus ibarat pemabaris dan ber kaler blonde ni boleh jatuh hati hanya kerna sekeping gambar. Dan bertahun dia mencari Din, dan akhirnya berjumpa. Dan Din terbuka hati menerima Jaja walau yang diharapkan adalah yang boleh hidup zuhud sepertinya. Yang sempurna solatnya. Tapi Allah Maha Besar, diberikan Jaja pada Din untuk Din bentukkan. Untuk Din ajar apa itu Islam. Jaja, jaja.. bagusnya Jaja. Sanggup hidup zuhud dan meninggalkan kerja yang syubhah demi Islam. Demi Din. Jaja meng qada’ solatnya yang banyak tertinggal sejak dia akil baligh. Sabarnya Din bila Jaja pernah menggoda Din untuk buka puasa sunatnya. Hai… jaja, jaja.. jaja yang manis, jaja yan tabah bila Din yang pergi berjihad dikhabarkan sudah meninggal dunia. Tabahnya Jaja membesarkan si khalifah kecil. Bahagianya Jaja bila Din sudah kembali kepadanya! Hai, kak Su. Sungguh la buat cerita meruntun hati. Buat hati tersenyum, dalam hati ada taman. Hai..



2 comments:

AYIE said...

assalamualaikum..
crite ni mmang teramat la best..
ske cara pnyampaian penulis ni..
1, awal2 lagi dah bagitau si jaja akan dapat kawin dengan din.. penulis kasi kite saspen pasal benda2 lain plak
2, ingatkan crite ni abis bile diorang dah kawin.. rupe2nye de lagi crite susulan!
klakar yet islamik. best!

QZi said...

One of my faverets:
http://qziwrites.blogspot.com/2011/11/jaja-din.html