Friday, October 31, 2008

Surat Ungu Untuk Nuha


kalau cinta itu ada sayapnya...

terbanglah dan hinggaplah di hati dia

berbisiklah kepada dia yang telah kuberikan hatiku

berbisiklah tentang rasaku yang satu

serulah kepadanya

Cinta, sapalah dia

Cinta dengan cintaku

pandanglah dia... dan ceritalah

Cinta tentang aku yang sedang jatuh hati kepadanya


Novel keenam NOOR SURAYA membawa anda menemani Nuha menaiki Ekspres Langkawi ke utara. Perjalanan kereta api pada malam dingin penghujung tahun 2005 telah menemukan Nuha Tajul Ariffin dengan Alang Rebus Tak Empuk. Nuha memang tidak menyukai lelaki berambut Afro itu sejak mula! Titik! Alang juga tidak menyenangi Nuha yang garang mengalahkan anak gergasi itu sejak awal. Titik! Padahal hidup ini rupa-rupanya tidak pernah ada 'titik' sebelum tiba waktunya. Hidup adalah suatu perjalanan waktu!


Alang Rebus Tak Empuk! sungguh kelakar gelaran tu. some sort like 'Budak Tak Makan Saman'.. aku tertarik dengan buku ni sebab nama watak utama, 'Nuha'.. sebab kawan aku baru tukar nama kepada Nuha, dan nama tu bagi aku sangat pelik. dan aku tertarik sebab ad novel bertajukkan nama dia.. Nuha dalam citer ni macam Nuha kawan aku. not so preety, tapi firm (kadang-kadang). susah nak percaya lelaki. boyish. bab agama, cetek sikit. hehhe. tapi deep in her heart kita tau hati dia.. dan Alang yang susah berkata-kata..

1 comment:

QZi said...

Love this book! Beli sebab selain terpikat dengan sinopsis, nama Nuha tu sama dengan my cousin. Saja beli sebab ingatkan nak usik dia. hehe.
http://qziwrites.blogspot.com/2011/11/surat-ungu-untuk-nuha.html